My Bad Brother


Hai.....
Perkenalkan nama gue Wafa. Gue mau curhat sedikit nih tentang masalah gue. Tolong ya kalau udah selesai baca bisa tulis saran tentang masalah gue di komentar.

Kalau bicara susah akur, pasti loe mikirnya sama temen atau kalau nggak pasti pacar, loe mikirin itu boleh aja, asal jangan mikir susah akur itu sama tetangga, karena itu dosa.
Nggak akur itu wajar, karena nggak akur disebabkan bedanya pola pikir dan tujuan hidup. Tapi itu bisa jadi warna hidup dan juga bisa jadi beban hidup. Misalnya aja tetangga, eh... eh... jangan ntar dosa nggak masuk surga lagi. Pacar deh..., masalah yang paling sering adalah pola pikir yang beda antara cowok dan cewek, kalau cowok natural, rasional dan masuk akal, dan cewek itu semua pakai perasaan tapi romantis dan kadang-kadang nggak simbiosis mutualis. Kamu pikir aja misalnya lagi marahan padahal kita nggak tau permasalahannya dan disuruh peka untuk ngertiin. Eits .... jangan lama-lama bahas pacar karena saat  menulis ini gue masih jomblo.

Karena pacar di rumah gue nggak penting atau gue belum laku ya ? Jadi gue lebih mikirin masa depan dari pada pacar. Karena gue mau KERJA CERDAS BUKAN KERJA KERAS.
Karena gue saat ini nggak punya pacar jadi gue nggak mungkin nggak akur sama pacar gue. Jadi, gue terpaksa nyeritain tentang keluarga gue. Saat ini gue ini masih tinggal di rumah orang tua gue dan gue adalah anak kedua dari tiga bersaudara. Menurut gue di posisi tengah-tengah itu nggak enak banget karena dituntut perfect. Anak pertamanya jadi kebanggaan dan anak terakhir jadi kesayangan, nah itu yang gue rasakan. Tapi untungnya gue punya kakak perempuan nggak laki-laki tapi adek gue yang laki-laki dan dia bisa dikatakan nuuuakal banget sebab itu gue nggak akur sama dia.

Sekarang umur gue 15 tahun, dan masih sma. Sejak kecil gue sering berantem sama adik gue setiap hari tiga kali, udah kaya minum obat aja, pagi, siang dan malam. Contoh ya, jangan ditiru ! TV dirumah hanya satu dan kita sudah buat kesepakatan kalau gue jatahnya pagi dan sore dan dia jatahnya siang dan malam dan dia masih aja ngerebut jatah gue tapi gue juga kadang-kadang juga sih. Pernah dulu gara-gara dia nggak mau gantian, kita sampai berantem sudah kaya kucing kawin.

Selain nggak akur sebab tv kita juga sering susah akur sebab belajar. Mending kalau rebutan buku nah ini dianya nggak mau gue ajarin belajar malah ngajak gue berantem dan disitu Ibu gue sering marah-marah karena gue sama adik gue susah banget buat akur.

Adik gue yang bandel ini selain suka ngajak berantem dia juga suka makan, dia itu kalau udah makan nggak pernah nggak abis, sampe-sampe tulang ikan nggak rela dibuang pasti dia gigit, jilat atau nggak dia telen utuh-utuh.

Baru-baru ini dia nyari masalah lagi. Dia ngebet banget pingin punya hp baru padahal dia masih kelas 3 SD. Sampe-sampe orang tua gue marah besar tapi ya... gitu dia nggak nyadar kalau dia itu salah. Meskipun udah dinasehati terus menerus tetep aja dia nggak sadar-sadar. Adek gue itu bagai ? Bagai apa ya menurut loe ?


TERIMA KASIH UDAH MAU JADI TEMEN CURHAT GUE DAN TUNGGU CERITA-CERITA LAIN DARI GUE.
SEE YOU......

Comments

Popular posts from this blog

The Character of Girl